So I decided to start writing letters, to anyone...

Sometimes Susan, Roselin, or Erie writes but most of the time, it's Fida. mail

Sunday, 21 November 2010

Tulisan tengah malam

Sok banget judul postnya padahal baru jam 22.03 (eaa). Aneh ya, akhir-akhir ini saya sering posting 2 kali sehari. Rasanya banyak banget yang mau diceritain, tapi gak tau tiba-tiba blank aja kalo udah di depan blogger kayak writer's block gitu (sok lagi!).

Gini ya, selama seminggu kemarin ke Bengkulu eh gak ding ke Manna (Bengkulu Selatan), ke Bengkulunya cuma sehari, saya ngerasa kasihan banget sama orang-orang yang tinggal di daerah terpencil. Rumahnya jauh dari satu sama yang lain, lampu sering mati atau juga ga ada lampu sama sekali. Saya sempat lihat anak-anak belajar cuma pake obor/ lilin, sekolahnya jauh dan akses kesananya susah. Saya bingung, apa pemerintah gak pernah ya ke daerah-daerah terpencil kayak itu? Kalo pernah, seharusnya mereka tau standardisasi nilai UN untuk seluruh Indonesia itu mustahil. Gimana anak-anak yang tinggal di desa, yang sekolahnya berkilometer jauhnya dari rumah harus dapet nilai minimal 5,5 yang untuk anak kota yang ikut bimbel dan les tambahan sana-sini aja susah dapetnya?

Saya juga ngerasa miris banget kalo ngebandingin kehidupan saya dengan orang-orang itu. Bayangin ya lampu mati jam 6 sore trus hidupnya jam 9 pagi besok harinya. Dan saya ngeluh luh luh terus. Padahal kalo dipikir-pikir lagi nenek sama warga dusun lainnya setiap hari ngerasain yang kayak gitu tapi gak ngeluh? apa karena sudah biasa? mungkin. Saya narik kesimpulan sendiri kalo sebenarnya mereka ga pernah ngeluh karena seumur hidup, yang mereka tau dan rasain ya cuma itu aja; lampu hidup cuma untuk beberapa jam. Mereka belum pernah ngerasain hidup 24 jam dengan lampu, pencahayaan yang terang. Mereka ga bisa ngebandingin keadaan mereka, dimana saya, yang biasanya hidup dengan lampu 24 jam bisa ngebandingin 2 keadaan itu. Makanya saya ngeluh. Sebenarnya ini bukan alasan untuk ngeluh tapi alasan untuk lebih mensyukuri apa yang kita punya. Sebuah pelajaran.

Diatas langit masih ada langit, dibawah tanah juga masih ada lapisan bawah lainnya.


Pelelangan Ikan, Pantai Pasar Bawah Manna, Bengkulu Selatan. Pengennya sok-sok candid eh, si Bapak nengok, haha.

2 comments:

  1. mmm, standar perbandingannya gabisa disamakan karena perbedaan kebutuhan juga. tp seperti kata kamu fid, jadi referensi untuk terus bersyukur aja :) kampung aku juga begini, tp aku ngerasa lebih tenang dengan pemadaman listrik begini.

    ReplyDelete